Live Journal

All About Log

Pelanggaran PERDA No 11 tahun 2005

jum’at 25-04-2008 petugas pol pp padang datang ke tempat saya.. menannyakan SITU (surat izin tempat usaha).

ya.. tentu aja ga ada..

karena sepengetahuan saya tidak ada satupun warnet di padang ini yang punya SITU ( sepengetahuan saya loh)

ya.. jelas saja disini juga ga ada SITU. maka dikluarkanlah surat penyitaan barang, berupa CPU sebagai barang bukti.

akibat kasus di atas maka hari ini (tepatnya pagi tadi) saya harus melapor ke Markas Besar POL PP PADANG (katanya.. MABES cuma menurut saya ga jaoh beda ama kandang kambing).

jam 10.30 saya dah Regi (rekan bisnis) tida bidi MaBes. disana saya harus menemui pah Muhamad Arif (mudah²an ga salah nama) sebagai petukan PPNS POL PP Padang. ternyata pak Arif tidak ada di tempat. beliau sedan ada urusan keluar, dan saya disuruh menunggu.

10 menit menunggu datang teman saya (ma’af lupa namanya BOS) yang udah lama ga ketemu, ternyata beliau juga mengalami khasus yang sama seperti saya, cuma usaha beliau Rental PS 2. Karena tdk sabar nunggu pak arif datang saya langsung aja masuk ke ruang PPNS dan menyerahkan surat panggilan yang di berikan kepada saya pada hari jum’at lalu.

Nah disini saya disuruh menunggu sebentar karna petugas pemeriksa lagi menghadap ke komandan (ga tau benar ato ga). 5 menit di dalam ruang PPNS berdatangaan lah satu persatu teman² sesama pengusaha di UK (Ulak Karang) yang juga terkena aksi brutal POL PP.

setelah melakukan penyidikan maka kami (saya dan rekan² pengusaha kecil²an lainnya) di putuskan harus disidang dalam khasus TIPIRING (tidak pidana ringan).

pukul 13.00 Wib cacing dalam perut saya brontak, lapar tenan jeck… 2 hari ini begadang makan cuma 1 kali 1 hari mana tahan…!!

oh iya.. pas dah sekitar satu jam di kantor POL PP tiba² datang 2 wanita (Hm.. Lumayanlah..) dan ternyat dia Bos nya wnet di baru yang ada di belakang.

blakangan saya tau namanya fitri angraini (TARGET) yang satunay lagi ga tau…!!!! dan ma’af saya tidak berhasil nannyain emailnya..!!!

selesai makan pukul 14.30 Wib Regi menghubungi BOS PS buat nanyain jadi ato nga sidangnya, dan ternyata jadi. Okeh…!! Beibeh… Melucur.. kepengadilan..!!

sampai disana.. ternyata sedang di adakan sidang, kalo ga salah khasus penjambretan (dalam hati saya Hm.. jangan² ini dia yg kemaren jambret Henpone pacar saya), ah.. sudahlah.. sesama tersangka di larang ribut… He..He..He…He..

Banyak sekali pertannyaan² konyol yang di tanyakan oleh petugas kehakiman (hakim ketua, tros yang disamping kiri-kanannya, lupa saya namanya… apa itu tadi.. dan jaksa penuntut umum.. ini saya tau karna hakim ketua nannyain ke beliau tuntutannya gimana pak..!!) kepada tersangka penjambretan ini yang membuat saya ga tahan buat ngakak..!!. dalam hati saya berpikir ternyata seperti ini toh pengadilan itu. oh iya ketika diluar saya ingat Regi sempat nannyain kesaya gimana si didalamnya..!! Jika..ka…ka… seperti yang kita lihat tadi TOL (panggilan khusus buat Regi) di dalamnya…!! Boleh Ngelawak..!! ternyata di dalam persidangan.

okeh.. selesai kasus penjambretan giliran khasus kami neh yang disidangin..!!

oleh petugas POL PP kami disuruh berbaris di kursi terdepan..!! dag dig duk juga neh..!!

hakim ketua: WIRAHADI…!!! Wow.. You are Lucky..!! numer uno…!!! busyet knapa harus saya yang pertama. ( ini neh nama asli saya…!! akhirnya saya kasi tau juga yah ke semuanya..)

saya pun angkat tangan..!! dan pak hakim mempersilahkan duduk di kursi tersangka..!!!

H: saya di tanyain apakah benar melakukan pelanggaran perda..!! membuka usaha tampa SITU.

S: Benar pak..!!! cuma saya kan baru buka usaha 1 bulan ini dan saya sudah menannyakan kpd pengusaha² yang lain mereka juga tidak memiliki SITU. lagian kami tidak pernah di beri peringatan sebelumnya..!!! tiba² POL PP datang main sita aja.

H: itu urusan anda sama POL PP. kenapa tidak di sampaikan waktu di TKP saja.

S: ????!!??? (dalam hati saya jawab.. udah di sampein kok waktu itu.. karna yg ada dalam pikiran saya bagaimana proses ini cepat selesai ya saya diam aja..)

H: kamu di kenakan denda Rp. 200.000 dan biaya sidan Rp. 1.000. ok..!! kita lanjutkan ketersangka lainnya..!! atau ( untung aja atau.. kalo dan bisa brabe neh…!!) kurungan 5 hari.

saya pun berdiri dari kursi Laknat itu..!! sambil menoleh ke Botol (Regi) sambil memberi isyarat bayar BOS.

okeh..!! lanjut ke tersangka berikutnya…!!! dan akhirnya… pukul 17.30 Wib barang sitaan kembali ke tangan masing².

Catatan.

1. Seharusnya POL PP bertidak lebih bijaksana..!! kenapa barang kami di sita tampa surat peringatan terlebih dahulu.

2. ternyata tidak semua usaha di periksa SITU nya… POL PP terkesan pilih² korban. ga adil banget..!! KKN

3. Kapan sih Pemerintah Daerah Ngasi Peringatan. Dasar PEMDA taunya uang masuk doank.

4. sepertinya pergerakan POL PP ini ada misi. soale ntar lagi kan PILKADA TK II

5. Pengadilan itu ternyata juga pentas LAWAKAN..!!

6. kami semua yang barangnya disita ternyata tersangka pidana ringan tampa surat peringatan.

7. blakangan saya tau.. dari salah satu petugas PPNS (ma’af tidak saya sebutkan namanya.. karna saya rasa beliau akan keberatan jika namanya di tulis disini) yang baik banget, ternyata petugal KOMPI A POL PP yang bergerak waktu hari jum’at tsb tidak berhak menyita barang karna ga ada petugas PPNS yang ikut ke TKP. dan seandainya ada… mereka juga tidak boleh langsung menyita barang.. karna mereka harus mempertingati/mensosialisasikan terlebih dahulu. Pendapat saya ini ada misi di bali PILKADA kota PADANG yang ntar lagi akan sama² kita laksanakan.

8. Apapun cara akan di lakukan oleh aparat pemerintahan agar terpilih kembali. i Hate your trik..!!! WALIKOTA BUSUK..!!

halah… sudahlah.. terlalu banyak nulis nanti saya bisa di sangka profokator.. padahal ini murni pendapat saya pribadi… sukur² rekan² korban yang lain juga setuju.

iDiots

kevin.malakiant@yahoo.com ( mudah²an fitri ngebaca ini )

berikut akan saya tulis.. bagaimana teman² sesama tersangka di matasaya..!!! ( i lop u fitri – cinta lokasi (red))

5 responses to “Pelanggaran PERDA No 11 tahun 2005

  1. beny April 29, 2008 at 7:20 am

    wah saya baru tau kabar itu mas. setau saya tidak ada izin buat warnet (lihat forum speedy). adapun ada itu akal2an Satpol PP.soal izin kita kan dah bayar ke speedy. terus terang saya gak terima hal seperti ini.Gimana nih teman2 yang punya warnet, apa kita harus demo besar2an. kita hanya mencari sesuap nasi bukan banyak nasi.apa mereka gak mikir. masih banyak yang harus dikerjakan oleh Satpol PP seperti tangkap para bencong yang berkeliaran di depan kantor mereka sendiri.

  2. kebofunky April 29, 2008 at 12:38 pm

    he..he..he.. yang kita lawan pemerintah mas..!!! bisa apa lah kita..
    kita cuma bisa ngikutin maunay pemerintah..
    oh.. iya makasih atas infonya… mudah² ini bisa membantu..!!

  3. Pingback: Fitri Anggraini « Powered By iDiots

  4. $_Zero November 21, 2008 at 6:18 pm

    padang emang daerah yg kacau….. masak mau usaha aja dibikin ribet…..ga usaha malah dimarah2in sama bini….????….pusing……dasar satpol pp edan, gendeng, kerja nya cuma kelahi sama induk2(ibuk2)….wong edan…

  5. iDiots December 3, 2008 at 8:50 pm

    @zero

    iya mas bener banget,,, tapi kayanya sekarang dah mulai longgar tuh..

    seperti apa yg saya duga.. semua kan ada unsur politiknya..

    he..he.he…..

    salah satunya tentang mati lampu, begitu mau pilkada. langsung kluar ultimatum lampu tidak boleh di matikan.. karna dengan lampu yg sering mati akan menurunkan pendapatan bla..bla..bla….. kota padang…

    haks..haks.haks…

    sekarang dah selesai pilkada..
    lampu mulai mati mati lage tuh…

    agh…

    sabodo teuing lah….

    heuhuehueheuh..huehue….

    Ini Hutan Rimba bung…!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: